Fabula Bulan Sabit

Penulis :Nahyu Kulla Afiddah

suara itu, suara gamang mengingatkan.aku pada bulan sabit. yang ditebas Jibril menjadi sebentuk karomah. sebagai sirine qiyamullail dan tasarruf jiwa yang sepi. sebab, bulan sabit itulah padang keheningan harkat Tuhan. seteguk anggur, kurma. adalah kudapan petang. dan susu, gandul adalah pembuluh dini hari.

(baca juga: Raja dan Empat Orang Permaisuri)

Tuhan. ajak aku berperang tanpa pedang. tanpa perisai. apalagi meriam dan basoka sudah using. genderang bertabuh, aku geram-menderang. dan kau seperti hilang, tanpa kutahu kemana. tiada cukup aku mati dengan kekosongan. kitabMu telah lumat dalam arsy lafalku. kukejar baja maghfirahMu hingga getir semalaman percumbuan suntuk ini.

(baca juga: Rasulullah)

Tuhan, kusunting hakikatMu sebagai hadiah bulan yang sempurna. Tuhan suaara itu kini seperti gelinjang buluh perindu. kala syawal dan aku berlalu.

Related Post